Menyesal Jual Mahal

Menyesal Jual Mahal

Terima kasih admin approve aku punya cerita. Okla aku xreti nak mula macam mana ni. Sebab cerita aku ni panjang. Aku cube cerita satu persatu. Sebenarnya zaman sekolah dulu trend adik angkat adik angkat ni sangatla famous, sampai aku sekali terjebak dengan trend tu. Tapi kisahnya adik tu yang mintak aku jadi kakak angkat dia. Haha rasa macam hot tapi tak sebenarnya. Haha

Adik yang aku maksudkan ni lelaki tau, senang nama dia hadi, dia ni baik , sangat baik, zaman sekolah jujur aku cakap segala aktiviti yang aku buat semua dia ‘care’ dan ambil tahu, dan aku sedar aku bukanlah kakak yang baik, sebab dalam masa yang sama, ada budak tingkatan 3 minat kat aku jugak. Masa tu aku tingkatan 5. Aku tadelah cantik, tak tahu kenapa ramai adik – adik bawah aku minat kat aku, dan aku bukanlah kaki melayan tau. walhal batch sendiri tade sorang pon minat kat aku. Haha

Oklah, aku nak cerita pasal hadi ni, aku nampak effort dia nak “lebih” dari kakak angkat dengan aku, tapi aku ignore je, sebab zaman tu nak spm, so aku memang tak endah pasal perasaan ni. Habis spm takdir allah rezeki aku baik, aku dapat better offer sambung overseas. Aku ingat hadi dah lupa kat aku, tapi sebenarnya tak, tiap kali aku balik malaysia pasti dia akan call aku tanya khabar, masatu dia study di johor. Aku macam acu tak acu je jawab, yela masatukan aku tak “rasa” pon ada perasaan dengan dia. Walhal aku sedar aku memang single dan time tu memang tak fikir pasal nak kahwin ni.

Habis je study di overseas 4 tahun, aku pon balik malaysia, dengan segulung ijazah, time tu dah rasa boleh capai cita2 aku. Haha tapi sebenarnya belum lagi. Aku memang tak contact dengan si hadi ni. Tapi aku sedar dia selalu “PM” di FB aku, tapi di sebabkan bussy dan rasa tak penting aku tak balas pun.

Aku mula masuk alam pekerjaan, dan dalam masa yang sama aku sambung belajar lagi, hadi? Aku tak tahu dia buat apa sekarang. Aku rasa hubungan tu dah tade apa – apa. Takdir allah, masa aku nak konvo, aku cari photografer untuk majlis konvo aku, cari punya cari semua full booked. And the end aku baru teringat kat hadi ni. Aku mula search balik fb dia dan start conversation. And alhamdulillah dia decided untuk terima job tu, even dia dah lama tak pengang camera.

Kiteorang pon deal, untuk jumpa satu tempat untuk shoot photografer, cuba bayang dah 7 tahun tak jumpa, time tu rasa semua lain, dia yang dulu hingusan, sekarang aku tengok lebih matang dalam mengendali kehidupan. Alhamdulillah. Lepas je dari shoot tu. Kiteorang jadi rapat balik, kadang – kadang hang out. Walaupun si hadi ni bussy dengan kerja, dia memang akan cari masa kalau aku ajak hang out.
Makin hari kenal si hadi ni, aku pulak jatuh cinta dengan dia, aku pun single memang tade sapa pun. Tapi persoalannya aku tak reti nak cakap dengan hadi yang aku suka kat dia. Aku sedar dia dah anggap dan terima aku sebagai “kakak”. Haha

Aku nak pesan kat korang semua, jangan terlalu “mahal” sangat dan jangan terlalu “murah” sangat, kalau yang datang tu cukup agamanya, cukup semuanya cubalah untuk menerima. Jangan jadi macam aku, semua yang datang aku tolak, kemudian aku meroyan sorang – sorang. Haha

Untuk hadi, bukan nama sebenar, saya sayang awak, cume awak tak sedar. Kejarlah azam baru awak. Moga awak enjoy dengan hidup awak! Saya saja tak nak whatsapp awak, sebab saya nak cube “move on” sebab saya tahu, kalau saya luahkan kat awak, awak tak terima saya. Last but not least saya terima kasih membaca, dan kalau ada idea boleh sharekan ye.

Aku single
Mencari jodoh

– Aku single

Hantar confession anda di sini -> www.iiumc.com/submit

Comments

comments